Home / Nasional

Kamis, 4 November 2021 - 12:14 WIB

Anggota KPU di Bengkulu Dipecat Karena Bugil Saat Video Call Sex

Jakarta – Anggota KPU Kaur, Bengkulu, Meixxy Rismanto dipecat Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP). Majelis menilai Meixxy Rismanto melanggar etik karena melakukan video call sex. Satu anggota majelis DKPP menilai Meixxy Rismanto tidak layak dipecat.

“Teradu terbukti melakukan tindakan yang meruntuhkan harkat dan martabat dirinya serta lembaga penyelenggara Pemilu dengan cara mempertontonkan aktivitas seksual secara telanjang melalui panggilan video asusila (video call sex),” demikian bunyi putusan DKPP yang dilansir website-nya, Rabu (3/11/2021).

Meixxy Rismanto mengakui wajah dan kalung yang digunakan oleh laki-laki dalam rekaman video adalah milik Teradu. Tindakan Teradu melayani dan menikmati aktivitas seksual melalui panggilan video asusila (video call sex) saat melaksanakan tugas kedinasan tidak dapat dibenarkan secara hukum dan etika.

Baca Juga  Tertangkap Terduga Pelaku Curanmor dan Begal yang Beraksi Lintas Curup-Lubuklinggau

“Teradu seharusnya memiliki sense of ethics dengan segera menghentikan atau menutup pesan (chat), telepon (phone) atau panggilan video (video call) yang tidak wajar berisi konten asusila,” kata majelis yang dibacakan pada sidang siang ini.

Alih-alih bersikap moralis, Teradu justru melayani dan menikmati panggilan video asusila tersebut diikuti gerakan seks secara telanjang yang dibuktikan dengan rekaman video berdurasi 1 menit 15 detik. Terungkap fakta dalam persidangan, Teradu bersikap permisif dan bergeming menyikapi beredarnya rekaman panggilan video asusila (video call sex).

Baca Juga  Proyek PGE Hulu Lais Habiskan Anggaran Rp 3,5 Triliun

“Teradu tidak melakukan tindakan apapun untuk menjaga martabat dirinya, keluarga serta lembaganya,” beber majelis yang diketuai Muhammad.

Meixxy Rismanto juga tidak terusik dengan pemberitaan media tentang video asusila yang tersebar luas di kalangan masyarakat meskipun berita tersebut melibatkan dirinya. Sikap dan tindakan Teradu telah meruntuhkan marwah lembaga penyelenggara Pemilu.

Baca Juga  Wacana Hukum Mati Pelaku Korupsi Asabri dan Jiwasraya oleh Jaksa Agung, Waket DPD RI: Ini Menjawab Rasa Keadilan Masyarakat

“Berkenaan dengan alibi Teradu sebagai korban pemerasan dengan modus panggilan video asusila (video call sex), DKPP menilai tidak terdapat alat bukti yang meyakinkan,” beber majelis yang beranggotakan Alfitra Salam, Teguh Prasetyo, Didik Supriyanto, Ida Budhiati, dan Pramono Ubaid Tanthowi.

“Menjatuhkan Sanksi Pemberhentian Tetap kepada Teradu Meixxy Rismanto, selaku Anggota KPU Kabupaten Kaur sejak Putusan ini dibacakan,” putus majelis.

Satu anggota majelis Pramono Ubaid Tanthowi menilai hukuman di atas tidak tepat. Apa alasan Pramono?

Share :

Baca Juga

Nasional

Pimpinan DPD RI : Kita Sepakat UU Larangan Minuman Berakohol akan Berdampak Positif bagi Perekonomian Jangka Panjang

Nasional

Giliran Komunitas Sepak Bola Terima Bansos dari Pemprov

DPD RI

Panen Raya Terancam La Nina, Sultan Minta Pemerintah Daerah Pastikan Petani Tercover Asuransi Pertanian

Nasional

Sambut Kunker Wakil Presiden di Papua, Danrem 172/PWY Ajak Masyarakat Jaga Ketertiban Dan Kedamaian

DPD RI

Senator Filep : Kayu Log asal Sorong Dibawa Kabur, Hukum Berat Oknum Terlibat!

DPD RI

Dugaan Anggaran Pasien (Fiktif) Covid-19 Dicairkan, Waket DPD RI Minta Aparat Penegak Hukum Tindak Tegas

Nasional

Yayasan Pesantren Islam Al Azhar Bagi Takjil On The Road

Nasional

KNPI Bengkulu Silaturahmi Bersama Gubernur Rohidin