Home / Literasi & Opini

Jumat, 9 April 2021 - 10:05 WIB

Dua Cermin Kehidupan

Oleh : Deni Irwansyah, Pemimpin Redaksi Koran RI Media

Jika insan menjadikan sukses itu tujuan, tentunya dia akan terlena dengan apa yang dia dapatkan. Tetapi jika dia menjadikan sukses sebagai perjalanan, maka akan terus berkembanglah dia. Ukuran sukses setiap insan tentunya berbeda-beda. Ketika menjalani hidup, semua insan tentu ingin berkembang lebih baik lagi dibanding hari kemarin. Jika kamu tetap sama seperti kemarin, rasanya begitu sia-sia. Saya rasa hidup itu harus punya target yang ingin dicapai. Keluar dari zona nyaman dan mulai bergerak mulai dari sekarang. Baik saja tidak cukup, sebaiknya harus lebih baik.

Baca Juga  Apakah Eskalasi Tindakan Kelompok Bersenjata di Papua dapat Mempengaruhi Arah Kebijakan Pertahanan Indonesia ?

Namun salah satu sifat negatif pada diri sendiri ialah rasa malas, gampang puas, merasa lebih unggul dari yang lain. Seringkali niat ingin berubah, tapi tidak bisa mengendalikan diri. Hidup tidak akan lebih maju jika kamu hanya modal niat. Butuh kerja keras dan usaha besar, pantang menyerah dan tidak mudah putus asa.

Selain berusaha, doa adalah kunci untuk bisa mengendalikan diri. Mintalah saran kepada orang yang lebih berpengalaman. Siapa tahu kenalan atau orang sukses lain mampu memberikan jalan kemudahan. Jangan jadikan diri kita ibarat cangkir yang penuh, jadikan diri kita ibarat cangkir yang kosong. Perbanyak teman dan perbanyak relasi dari bermacam-macam kalangan serta belajarlah menghargai orang lain. Mudah mudahan hidup kita akan berubah, bahkan akan dihargai.

Baca Juga  Catatan Atas Putusan MK (2)

Umpan balik kehidupan memanglah nyata. Kita menghargai orang kita juga akan dihargai. Jika kita menipu orang, kita juga yang akan merugi. Jika kita tidak jujur, tentunya kepercayaan akan hilang. Hukum sebab akibat tentunya akan berlaku.

Bagaimana supaya kamu lebih termotivasi untuk bisa berkembang lebih baik? Tanamkanlah sifat mau belajar, bercerminlah dari orang orang yang sukses dan orang orang yang gagal. Dua cermin ini bisa membuat kita lebih baik. Jangan hanya melihat kesuksesannya saja dan jangan hanya melihat kegagalannya saja. Lihatlah perjalanan menuju sukses. Lihatlah juga perjalanan kenapa yang gagal menjadi gagal. Hilangkan keangkuhan, kesombongan, rasa malas dan sifat angkuh. Jangan sampai keangkuhan dan kesombongan kita membuat kita malas belajar, merasa diri kita lebih baik dari yang lain. Pada akhirnya, kita terpuruk dalam kegagalan.

Baca Juga  Kota Kasim

Salam sukses untuk pembaca!

Share :

Baca Juga

Literasi & Opini

Launching JMSI Award 2021, Berikut Kategori Karya Jurnalistik yang Dilombakan

Literasi & Opini

Selamat Jalan Diego

Literasi & Opini

Republik Humor

Literasi & Opini

Phobia Covid-19, Money Politic & Black Campaign : Potensi Kerawanan Pilkada

Literasi & Opini

Membaca Sholat ala Azam (2)

Literasi & Opini

In Memoriam Margiono

Literasi & Opini

Transisi Demokrasi

Literasi & Opini

Analisis Keberadaan Pertambangan Batu Bara di Provinsi Bengkulu Ditinjau dari Persfektif Pendapatan Asli Daerah Versus Pencemaran Lingkungan